Followers

Monday, December 29, 2008

[ T.A.G 2 ]

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Bismillahirrahmanirrahim. Salam wbt utk smua sahabat2 n pengunjung blog ana yg dhoif ni. Kali ni ana dapat TAG dari dharajuku. Ade 25 soklan! WOW, banyaknyer..pasrah jer la..


ni soklan n RULES nyer:

A) People who have been tagged must write their answers in their blog.
B) Tag 8 people to do this quiz. (Those that are tagged cannot refuse.)
C) Continue this game by tagging 8 other people.

dan ini org yg ira akan TAG. Jangan marah yer :)

1.K.Rosma

2.K.Ecah

3.BalQis

4. Nana

5.Husaini

6.Ijat

7.Ikmal

8.Yusof Hadhari

1.What have you been doing recently?
> Skrang dah masuk Univ. Jadi, S.T.U.D.Y sokmo la..

2.Do you ever turn your cell phone off?
> Bile bateri kong n masuk kat kawasan yg xde line

3.What happened at 10am today?
> bersiap sedia untuk denga lecture MTH 3501..

4.When did you last cry?
> adoi, lemah tul nak jawab..cam taw2 je ana nangis.
Last night ana hujan T_T

5.Believe in fate/destiny?
> Beriman pada Qada' n Qadar

6.What do you want in your life now?
> Hidup Mulia @ Mati Syahid

7.Do you carry an umbrella when it rains or just put up your hood?
> pakai payung slalunyer

8.What’s your favourite thing to do on the bed?
> denga nasyid, tido...

9.What is ur favourite clothes?
> Jubah :)

10.What’s the nicest things in your inbox?
> Perkara yg menginsafkan

11.Do you tend to make the relationship complicated?
> say NO for couple

12.Are you wearing anything borrowed from anyone?
> na'am..

13.What was the last movie you caught?
> tgk kat laptop je, tp x ingat cita ape.
(Pesanan ana, JANGAN pegi wayang yer)

14.What are you proud of?
> I.S.L.A.M

15.What does the oldest text msg in your inbox say?
> Kata2 hikmah :)

16.What was the last song you sang out loud?
> Eksplorasi by Far East ft Inteam
(tapi ana nyayi slow je, x la sampai kuat2..ish2..)

17.Do you have any nicknames?
> kat mane2 forum ana gune bingkisaNurani.
Kat uma plak depa panggil 'Kak Cik'..

18.What does the newest text say?
> news ape ni? kalo newspaper, ana x bace lagi arini..kui3..

19.What time did you go to bed last night?
> 1.30 pagi..

20.Are you currently happy?
> Insyaallah

21.Who gives you the best advise?
> Alwalidain

22.Do you eat whipped cream straight from the can?
> camne tu..

23.Who did you talk on the phone last night?
> My sister (K.Dayah)

24.Is something bugging you now?
> Insyaallah x de :)

25.Who was the last person to make you laugh?
> My frens from FEZ (Far East Zone)..smalam kami makan ramai2..depa suke wat lawak, saba jerk la :):)

bingkisaNurani: sape yg kne TAG tu, jawab yer soklan2 kat atas ni. Walaupun soklan die cam pelik2 jerk..adoi..hu3..


Read More :D

Tuesday, December 23, 2008

Hanya Setitis Manisan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Bismillahirrahmanirrahim.
Salam wbt smua :) mungkin ni posting yg terakhir b4 masuk U. Masuk U 28/12, jd byk bende nk dibuat. B4 tu, ana nk kongsi kisah tauladan utk smua pengunjung setia blog ana yg dhoif ni. Hayati bersama & Salam Awal Muharam

Kisah berlaku di sebuah negeri yang permai bernama Pura Gaharu.


Adapun sang raja sedang menikmati santapan beradab dengan diiringi oleh Bendahara selaku Perdana Menteri dan Tuan Muallim selaku guru agama di istana. Ketika baginda menghirup manisan istimewa hantaran sebuah negeri naungan, setitis daripadanya terjatuh ke atas lantai. Tuan Muallim dengan segera menarik ekor serbannya yang panjang lalu tunduk untuk mengelap titis manisan itu tetapi geraknya terhenti dengan kata-kata Bendahara.

“Tuan Muallim, biarkan saja.”

Tuan Muallim memandang wajah Bendahara dan kemudiannya beralih ke wajah raja meminta kepastian.

“Benar Tuan Muallim. Apa diberatkan sangat perkara sekecil itu? Biarkan saja,” titah baginda.

“Ampun Tuanku. Patik ‘melihat’ dalam titisan itu ada kemusnahan, pertumpahan darah, penderitaan dan mala petaka yang besar,” Tuan Muallim menjelaskan sebab-musabab perlakuannya. Maklumlah, hamba Allah itu melihat yang banyak dalam yang satu.

“Huh, Tuan Muallim ini tuanku, tidak sudah-sudahnya dengan fahamannya. Tidak ada dalilnya hal-hal seperti itu,” bantah Bendahara.

Sebenarnya baginda hormat lagi segan serta berkeyakinan tinggi dengan Tuan Muallim, tetapi pemahaman kebiasaan manusia menyebelahi Bendahara kali ini.

“ Tuan Muallim.. biarkan saja. Tidak akan tercemar keindahan istana, tidak akan bergegar kerajaan beta yang berdaulat ini dengan setitis cairan. Mana mungkin runtuh gunung dengan hembusan seruling, manakan kering lautan dengan nyalaan sebatang obor? Tak begitu Tuan Muallim?,” titah raja titah perintah walaupun bahasanya lembut bermadah. Jangan sembarangan menyanggah perintah, nanti murka datang melimpah-limpah.

Tuan Muallim menarik balik ekor serbannya. Badannya diluruskan. Wajahnya mengukir senyum berisi ketenangan.

“Ampun tuanku. Sekiranya boleh patik menjelaskan lagi...”

“Sudahlah Tuan Muallim, beta sedang santap. Beta tidak mahu hal yang remeh sebegini menutup selera beta. Istana beta ini apa kurangnya? Para pekerjanya puluhan orang. Selepas ini nanti segala kotoran akan mereka hilangkan. Beta tidak mahu dengar apa-apa lagi,” raja mematikan bicara Tuan Muallim.


“Ampun tuanku,” sahut Tuan Muallim sebagai penutup dan untuk meredakan suasana.

Setelah beberapa lama, tamatlah sesi santap Raja. Maka baginda pun beredar ke kamarnya untuk membuat persiapan menunaikan solat fardhu Zohor.


Kembali kita kepada manisan setitik tadi. Dengan kuasa Allah SWT, melintaslah seekor semut. Terhidulah oleh si semut sedap lazat bau haruman manisan setitis. Dengan terlari-lari dan tertonggek-tonggek si semut menuju ke arah manisan setitis. Dikecapnya sedikit, tidak terkata lazatnya beserta dengan lemak manisnya. Seandainya ibu mertua si semut lalu di belakangnya pun, tiadalah ia hiraukan lagu. Setelah puas meng’gula’, maka terfikirlah oleh si semut untuk memanggil teman-temannya agar boleh sama-sama dinikmati kurniaan Tuhan itu.

Tanpa disedari oleh si semut, rupa-rupanya adalah seekor cicak besar yang sedang mengintip pergerakannya. Tiadalah si semut terperasan akan duduk cicak besar kerana bijaknya Allah SWT menciptakan tubuh badan cicak besar yang boleh meniru warna alam sekelilingnya jua. Lalu dengan merangkak cicaknya maka ia pun menerpa terkodek-kodek ke arah mangsanya si semut. Maka sepantas kilat pulalah jeliran lidahnya menangkap si semut. Mmm...nyam nyam.

Belum pun sempat cicak besar menelan si semut, menerpa pula si harimau rumah yang lumrahnya disebut orang sebagai al kucing. Al kucing istana mainan Puteri Jambak Nanas yang kerjanya pada siang hari tiada lain bermalas-malas di atas permaidani Parsi rupa-rupanya dikejutkan oleh kodekan cicak besar sewaktu cicak besar menerpa ke arah si semut.


Cicak besar terkejut cicak lalu cuba melarikan diri dengan memanjat benteng beranda. Al kucing pula mengejar dari belakang lalu terus melompat ke atas tembok beranda, betul-betul di atas belakang cicak besar. Cicak besar memutuskan ekornya. Al kucing terperanjat melihatkan ekor yang tergedik-gedik lalu cuba menangkap kedua-duanya. Cicak besar menggelepar, al kucing hilang imbangan lalu kedua-duanya tergelicir dan jatuh ke luar tembok istana. Adalah lebih kurang setinggi pokok nyior dara jatuh mereka.

Dengan kuasa Tuhan sarwa alam, jatuh mereka betul-betul di atas kepala Jenab Jambu. Apalagi, melatahlah janda berhias beranak satu itu. Raga berisi ikan dan sayurnya terpelanting lalu terjelepuk sebahagian isinya ke muka Nyonya Bunga. Nyonya Bunga yang terkenal dengan mulut halilintarnya terus menyumpah seranah Jenab Jambu.

Jenab Jambu bukan sebarangan perempuan. Tidakkah benjol dan lebam selalu bekas suaminya dulu dek penangannya. Diterpanya Nyonya Bunga lalu bergumpallah keduanya. Juak-juak Nyonya Bunga berpusu-pusu datang, begitu juga dengan handai taulan Jenab Jambu. Masing-masing dengan semangat panas membara adanya.

Raja yang mendengar kecoh-kecoh di luar kota menjengukkan kepalanya ke jendela untuk melihat. Setelah diamat-amati ternyata semakin besar jadi kecohnya, diperintahkan baginda Bendahara menghantar sepasukan lasykar kerajaan.

Lasykar kerajaan seramai empat puluh orang itu tiba dan melihat orang-orang itu sedang bertujah-tujahan telunjuk dan bertolak-tolakan bahu. Minta dilerai tiadalah mahu mereka meleraikan melainkan bertambah keras perlakuan mereka itu. Lasykar kerajaan pun tiadalah bertangguh lagi lalu memukul mereka dengan pedang bersarung. Habislah lari bercempera kesemuanya. Beberapa antaranya luka-luka dan lebam-lebam. Dalam huru-hara itu jatuh terpijaklah dua orang lalu mati kerana patah riok tengkuk mereka akibat pijakan orang banyak.

Maka lerailah sudah pergaduhan di luar benteng istana. Tapi pihak-pihak yang mati dua orang mereka terpijak itu tiadalah pulang ke ruma masing-masing tetapi mengadakan perkumpulan di pinggir negeri. Sudah sepakatlah mereka hendak menuntut bela atas kematian orang mereka, cuma harinya belum sampai kerana masih dalam usaha mengumpul perajurit. Rancangnya mereka mahu menyerbu ke istana bagi membalas kekejaman lasykar Raja. Semakin hari semakin besarlah pasukan mereka. Cukup sepekan, sudah ada lapan ratus orang lelaki yang mengasah senjata.

Khabarnya Raja di istana tiadalah lagi lena tidur baginda mengenangkan pemberontakan yang bakal menjelma. Diutuskannya dua ratus tentera berkuda, seratus pemanah dan dua ratus orang lasykar baris hadapannya ke pinggir negeri.

Maka pecahlah perang antara kedua belah pihak. Melihatkan besarnya kekuatan lasykar Raja, para pemberontak pun berundur mengalihkan medan perang ke negeri jiran bernama Pura Menggaru. Raja negeri jiran begitu murka melihatkan bencana yang datang ke negaranya hasil ketidakahlian Raja Pura Gaharu menangani masalah dalaman negerinya.

Raja Pura Menggaru menghantar seribu perajurit yang gagah perkasa bagi membersihkan sempadan negerinya. Maka pecahlah pula perang antara Pura Gaharu dengan Pura Menggaru. Masing-masing tiada mahu mengalah. Akhirnya Pura Gaharu menyiapkan bala tentera yang lebih besar iaitu tiga ratus pemanah, lima ratus lasykar berkuda, lima ratus perajurit baris hadapan dan seratus lasykar menunggang burung kasawari. Pura Menggaru pun mengerahkan seluruh bala tenteranya berupa lima ekor raksasa, seribu ribu lasykar baris hadapan dan dua ratus tentera menunggang zirafah.

Nun di utara negeri Pura Gaharu, negeri Pura Cencaru yang rajanya memang sudah lama berperang dingin dengan Pura Gaharu mula mengatur rencana. Baginda mahu menangguk di air yang keruh. Walaupun tenteranya tidak besar, sekadar tiga ratus orang perajurit, tetapi ketika bala tentera Pura Gaharu pergi ke sempadan Pura Menggaru, perajurit Pura Cencaru menyelinap masuk dan cuba merampas istana.

Sekalipun cubaannya gagal tetapi ratusan orang rakyat Pura Gaharu terkorban manakala istana juga renting dan runtuh dimakan api. Raja dan isi istana terpaksa tinggal dibalai sementara.

Khabar dari sempadan Pura Menggaru juga tidak baik. Tentera Pura Gaharu habis diratah oleh tentera Pura Menggaru, bertempiaran lari menyelamatkan diri ke hutan banat dan bukit bukau.

Petang ini... Raja dan isi istana berpindah ke dalam gua di Gunung Sepulut Santan. Tentera Pura Menggaru yang bergabung tenaga dengan tentera Pura Cencaru hanya setanak nasi saja lagi untuk masuk ke dalam kota.

Kelihatan putera Pura Gaharu yang baru berusia tujuh tahun sedang menghirup manisan yang dibawa sebagai bekalan. Raja duduk di sisinya bersama permaisuri. Bendahara bersimpuh tidak berapa jauh di depan baginda. Beberapa orang panglima utama sedang duduk keletihan manakala Tuan Muallim duduk agak jauh sambil meneruskan zikir munajatnya.

Tiba-tiba Raja menerkam laksana harimau akar beranak muda lalu tersembamlah wajah mulia baginda ke tanah. Tangannya terdepang ke hadapan seperti menyambut sesuatu. Semua yang melihat berasa terkejut lagi aneh. Apa pula pekerjaan baginda yang luar biasa itu. Sedangkan tiada angin datang bertiup, tiada buha elapa gugur bertalu, tiada meletus gunung merapi.


Maka melihatlah Bendahara akan apa yang ada di tangan raja itu, tiada lain ialah setitis manisan. Manisan setitis itu datangnya dari piala bertatah manikam di tangan putera. Jatuh setitis secara tidak sengaja. Maklumlah orang muda berkhatan pun belum, gelojoh sedikit. Raja pun bertitah:

“Kerana setitis manisan jatuh ke lantai istana beta dulu, negeri kita jatuh ke tangan musuh, hamba rakyat yang tidak berdosa banyak yang mati, istana musnah dan beta sendiri kini tinggal di dalam gua. Bayangkan jika jatuh setittis lagi...”

Tuan Muallim terhenti zikirnya. Kepalanya didongakkan memandang wajah baginda. Dari kejauhan itu Tuan Muallim melihat raja mengelap lekitan titisan manisan itu ke dastarnya.

T.A.M.A.T

Begitulah kisahnya jika kita mengambil enteng perkara-perkara berbahaya. Kita berbicara tentang Virus 6 Beradik yang dianggap oleh sebahagian orang sebagai:

“Alah, benda kecik je... tak payah dipanjang-panjang.”

“Alaa... mereka pun orang Islam jugak.”

“Jangan kecoh-kecohlah, banyak lagi kerja lain kita nak kena buat.”

“Buat tak tahu je, yang penting dakwah jalan.”

“Bincang perkara ni buat perpecahan umat je.”

Padahal orang yang arif nampak perkara-perkara yang besar dalam setitis manisan. Jangan sudah terhantuk baru hendak terngadah. Jadilah seperti Tuan Muallim, bukan seperti raja dan Bendahara.

Sumber: Abu Zulfiqar ‘Alexanderwathern’

BingkisaNurani:
Banyak pengajaran yg boleh kite ambil. Jangan sesekali menganggap sesuatu perkara sebagai perkara yg remeh walaupun benda tersebut perkara kecik! Think b4 u move t0 the next step :) pesanan untuk ana juga..



Read More :D

Sunday, December 21, 2008

T.A.G ~


Bismillahirrahmanirrahim. Salam wbt smua :)
Sebenarnye husaini a.k.a abuafham telah TAG ana bulan september yg lepas! Disebabkan ana tlupa pasal tu, skrang ni baru nk posting. Ish2, awat la lambat sgt cik jah ni..kui3..

Question 1: What were you doing 5 years ago?

Time ni ana PMR..so, perkara yg ana wat ialah S.T.U.D.Y , study n study :) time ni klas 3 Ibnu Muslim kat Sekolah Hira', Jeram..amek 9 subjek PMR + 5 subjek agama (feqah, sirah,aqidah,akhlak n hadis)..yg plg susah aqidah coz in arab n sirah in english.. :)


Question 2: What are the 5 things on your to-do list today?

skrang kan tengah cuti, so ana jd suri umah ketika ni ;)

1. Masak
2. Sapu sampah
3. Basuh pinggan
4. Layan anak sedara yg naughty
5. Buka tenet-bingkisaNurani.blogspot.com..he3

Question 3: What are the 5 snacks that you enjoy?


ana ni suka makan coklat jer..sbb tu la program diet ana x jadi..

1. Cadbury Choclairs
2. Cadbury Chocolate (Black Forest)
3. Tolebron Choclate (cam salah eja jerk)
4. Choclate yg plastik nyer wane kuning biru tu (x ingat name la)
5. Keropok Kentang yg rangup2 tu..

Question 4: What are the 5 things that you would do if you were a billionaire?

1. Business untuk I.S.L.A.M
2. Gi makkah, madinah, mesir etc
3. Menolong mereka yg memerlukan :)
3. Infakkan untuk I.S.L.A.M yg tercinta
4. anything to I.S.L.A.M n prkara hasanah

Question 5: What are the 5 jobs you've had?

1. Suri rumah yg berjaya ;)
2. Fasilitator dan motivator
3. SU di salah sebuah syarikat
4. Jual baju AMAL WAFA' Collection..he3
5. Jurujual kat SMK Meru (part time b4 masuk matrikulasi)

Finally d 5 lucky people that hopefully will continue diz tag:

ana buat 5 muslimin n 5 muslimat yer..

Muslimin

1- Nazrul ( http://ismi-naz.blogspot.com/ )
2- Ikmal (http://tajdid-dakwah.blogspot.com/ )
3- Ijat ( http://aizax.blogspot.com/ )
4- Dedi ( http://nasyid-intertainment.blogspot.com/ )
5- Wandi ( http://www.one-die.blogspot.com/ )

Muslimat

1- K.Ecah ( http://www.inspirasihumaira.blogspot.com/ )
2- K.Rosma ( http://www.qudwahasanah.blogspot.com/ )
3- K.Ain ( http://qurainie.blogspot.com/ )
4- K.Syura ( http://asyzsufi.multiply.com/ )
5- Faah ( http://faahislamic.blogspot.com/ )


Read More :D

Thursday, December 18, 2008

Pitis (Duit)

Bismillahirrahamnirrahim.
Salam wbt smua..Utk posting kali ni, ana selitkan unsur lucu sket. Amik pengajaran yer :)

Suatu Jumaat Mat Pergi ke masjid untuk mengerjakan solat Jumaat. Oleh kerana die memakai kain, die hanya membawa RM1 untuk tambang bas pergi dan balik dari masjid. Selepas menerime baki wang dari konduktor bas, Mat memasukannya iaitu sekeping wang 50 sen kedalam saku baju melayu yang dipakainya.


Apabila tiba waktu sembahyang dia pun sama-sama berdiri mengikut jemaah lain..

Ketika hendak rukuk, duit 50 sennya tadih terjatuh dan tergolek di saf depan memikirkan itu aje wang yang dia ada. Die pun menegur orang disaf depan,

Mat : Jange Ambik Pitih aku tuh
Jemaah 1 : Eh, aku tok sey limo puluh sen tuh gak
Jemaah 2 : Weh ore semaye mane buleh kecek
Jemaah 3 : Hok mung kecek tuh..
Jemaah 4 : Mujo Aku tok kecek deh
Jemaah 5 : Dah smua, diam lah..

T.A.M.A.T

bingkisaNurani:
Sabar jer la depa ni..k, antara pengajaran yg blh diamik, kite kne KHUSYUK dlm solat cz kite tengah berhadapan dengan pencipta diri kita..x kesah la ape2 pun yg berlaku.. erm, ingat x kisah seorang ni (ana x ingat sape), sampai anak panah tercucuk dibadannyer, die x perasan sehingga lah dia abes solat (kalo ana salah, betul kan yer).. Nak tunjukkan betapa khusyuk nyer solat die sampai benda yg blh meragut nyawa die pun, die x perasan. ALLAH AKBAR! ok, ape plak pandangan sahabat2 tentang kisah Pitis (Duit) ni?



Read More :D

Tuesday, December 16, 2008

Cara Membuat READ MORE di blog anda :)

Bismillahirrahmanirrahim. Slm wbt, ramai yg tanya kat ana, cmne nk wat READ MORE? tapi, PERINGATAN! Jgn tiru bulat2 langkah kat bawah ni cz ni hanyalah versi ana yg x lengkap. Ia hanya sebagai pemudah cara cz versi asal adalah versi indonesia yg LENGKAP. Mmg nampak cam serabut n susah tp senang jer insyaallah. Tak fhm, tanye yer :)

VERSI INDONESIA YANG LENGKAP, ni adress nyer:
http://trik-tips.blogspot.com/2007/12/membuat-read-more-versi-2.html


Langkah2 bawah ni versi bingkisaNurani.. he3 :)
*tulisan yg diBOLDkan kt bwh ni smua adalah CODE :)

1. Login ke Blogger

2. Pilih Layout --> Edit HTML

3. Kalo nak back-up template, tekan kat Download Template n simpan.(kalo x nak download template, copy je template asal tu n paste kat word n save)

4. Tanda right kt kotak yg bertuliskan Expand Template Widget

5. Cari code dibawah ini

head


*Cara nk cari code tu dengan menekan Ctrl + f di keyboard.
Bila Nampak perkataan ‘Find’ , tulis kat sebelah nya code yang kita nak cari tadi iaitu head

*Sebenarnye ade tanda < dipermulaan code diatas ni, dan > diakhir code tu. Ana x letak trus kat code tu coz posting ni x boleh detect.)

6. Selepas dah jumpa code tersebut, copy code kat bawah ni dan letak sebelum code head tadi.

script src='http://kendhin.890m.com/Readmore.js'
type='text/javascript'/


*Sebenarnye ade tanda < dipermulaan code diatas ni, dan > diakhir code tu. Ana x letak trus kat code tu coz posting ni x boleh detect.

7. Kemudian, cari code:

div class='post-header-line-1'/


*Cara cari code tersebut sama dengan langkah no 5 tadi

*Sebenarnye ade tanda < dipermulaan code diatas ni, dan > diakhir code tu. Ana x letak trus kat code tu coz posting ni x boleh detect.

8. Dibawah kan ada code gini:

div class='post-body entry-content'


Ganti code tersebut menjadi seperti ini:

div class='post-body entry-content' expr:id='"post-" + data:post.id'

*Sebenarnye ade tanda < dipermulaan code diatas ni, dan > diakhir code tu. Ana x letak trus kat code tu coz posting ni x boleh detect.

dan tambah code ini juga bibawah code baru tadi

b:if cond='data:blog.pageType == "item"'

*Sebenarnye ade tanda < dipermulaan code diatas ni, dan > diakhir code tu. Ana x letak trus kat code tu coz posting ni x boleh detect.

9. Kemudian dibawahnya kan ada code ni:

p>data:post.body (panjang lg sebenarnye)

(Kalo x jumpe code tersebut, guna cara no. 5 tadi)

10. Tambahkan code kat bawah ni selepas code tersebut

*actually code kt bawah ni x lengkap coz posting ni x boleh nak detect code nye walaupun ana dah tulis selengkap2 nya. Kalo nk FULL CODE, sila layari laman website yg ana dh bg kat atas tu yer. x faham tanyer yer :)

#fullpost {display:none;}

[+/-] Selengkapnya...

[+/-] Ringkasan...

checkFull("post-" + "")


11. jadi seluruh kodenya akan menjadi seperti ini

*actually code kt bawah ni x lengkap coz posting ni x boleh nak detect code nye walaupun ana dah tulis selengkap2 nya. Kalo nk FULL CODE, sila layari laman website yg ana dh bg kat atas tu yer. x faham tanyer yer :)

#fullpost {display:none;}

[+/-] Selengkapnya...

[+/-] Ringkasan...

checkFull("post-" + "")


12. Tulisan 'Selengkapnya' dan 'Ringkasan' boleh diganti dengan apa2 kata yang disukai.

13. Lalu simpan template.

14. Pilih menu Setting -->> Formatting

15. Di bagian bawah ada kotak yang disampingnya ada tulisan "Post Template", dan isikan kode dibawah ini ke dalamnya lalu simpan setting.

T . A . M . A . T

bingkisaNurani:
jika ada soklan, boleh trus tanye kat sini..insyaallah, ana try jawab :)



Read More :D

Saturday, December 13, 2008

" Doktor & Mat Rempit "

Bismillahirrahmanirrahim. Slm wbt. Sudah sminggu ana x posting ape2.. Kali ni ana nak ajak antum melayari kisah DOKTOR & MAT REMPIT ni.. Sama2 mengutip segala pngajaran yg ada insyaallah. BarakallahufiQ :)



Sebagai seorang doktor yang tugasnya menyelamatkan nyawa manusia,tentulah saya merasa bangga dengan profesion saya ini.


Sememangnya inilah cita-cita sebenar saya selama ini. Etika dan sikap profesionalisme sering saya amalkan. Apatah lagi saya juga seorang pensyarah di Pusat Pengajian Perubatan di salah sebuah universiti terkemuka. Saya sering menanamkan dan menekankan aspek insaniah dalam diri bakal-bakal doctor yang merupakan pelajar saya. Suatu hari yang ditakdirkan Allah, saya di ajar tentang suatu nilai yang saya terlupa oleh seorang mat rempit.

Saya menoleh jam loceng saya."Ah….baru 3am dan saya baru terlena hanya 2jam sahaja." Tapi,apakan daya kerana tugas,saya terus mencuci muka dan terus menggapai kunci kereta saya. Inilah rutin seorang doltor yang kita kenali sebagai `on call`. Setelah memecut kenderaan saya,akhirnya saya tiba di bilik kecemasan. Ada satu kes kemalangan. Seorang penunggang cedera parah dan pemboncengnya meninggal dunia di tempat kejadian.

"Tolong doktor..Tolong selamatkan kawan saya," rayu seorang lelaki muda berseluar jean yang koyak dibahagian lututnya. Inilah trend pakaian mat rempit. Setelah 4 jam dibilik pembedahan,mangsa berjaya diselamatkan dan kaki kanannya terpaksa dipotong. Entah mengapa hari itu,terlintas bisikan syaitan dalam hati saya yang menyatakan`you deserve to get it`. Astaghfirualallahal azim, sebagai seorang doktor,saya tidak harus meletakkan prejudis saya sebagai prioriti dalam merawat pesakit. Melihat pesakit saya dari sudut siapa dia sebenarnya adalah salah. Hal ini kerana, dalam merawat dan meyelamatkan pesakit,nyawa setiap manusia begitu bernilai walaupun pada pandangan kita atau sesiapa,dia bukanlah apa-apa.

Keesokan harinya,saya pulang dari hospital agak lewat malam. Kepenatan benar-benar menyebabkan saya tidak sabar untuk tiba di rumah.

"Ah….lampu merah pula!!" Maka saya terus menekan pedal brek dan menunggu giliran sambil mata saya tertumpu pada suatu peristiwa yang menarik. Saya melihat seorang lelaki yang koyak jeannya dilutut menunggang dengan laju melanggar lampu merah tanpa rasa bersalah. Dalam hati saya berdetik "sah mat rempit lagi. Tak ada kerja lain ke selain menyusahkan orang lain." Tiba-tiba saya melihat pemuda itu berhenti,menongkat motornya dan berjalan kedepan.
Saya benar-benar malu pada diri saya sendiri melihat pemuda itu mengambil bangkai kucing yang saya kira baru saja dilanggar petang tadi,mengalihkannya ke tepi jalan agar tidak dipijak hina oleh kenderaan lain.

"Allahuakbar." Saya benar-benar tersedak dengan bisikan hati kecil sendiri. Saya rasakan diri ini sangant mulia apabila menyelamatkan nyawa manusia,tapi tidak terlintas dan tidak sanggup membela bangkai binatang itu padahal ia juga suatu nyawa yang harus dihargai dan dimuliakan. Sedangkan dia seorang mat rempit yang mungkin tidak menghargai nyawanya sendiri boleh meletakkan nilai harga nyawa seekor binatang pada aras yang tinggi. Sesungguhnya Tuhan sedang mengajar saya sesuatu. Sesungguhnya saya telah belajar sesuatu dari seorang mat rempit. Kemuliaan seseorang itu bukan terletak pada berapa besar dan tingginya jasa dan sumbangan pada sesuatu tetapi dinilai dari berapa besar seseorang itu mengerti makna kewujudan sesuatu dan menghargai.

Ini bukan kisah yang memberi pengajaran bahawa kita juga boleh menjadi mulia walaupun seorang mat rempit,lantas menanam cita-cita untuk menjadi kaki rempit. Namun cerita ini membawa pengajaran bahawa kita tidak boleh terlalu berbangga dengan diri sendiri dan membiarkan prejudis membezakan diri kita dengan golongan lain. Sikap prejudis akan mengurangkan etika dan meruntuhkan sikap profesinalisme yang ada dalam diri kita..

BingkisaNurani:
Jangan kita memperlekehkan orang lain. Mungkin dia hina disisi manusia tapi mulia disisi ALLAH? Sama2 insafi kekurangan diri.. Setiap manusia ada kelebihan n KEKURANGAN masing2. Sebab tu kita diciptakan untuk saling lengkap melengkapi.. btui x? :)



Read More :D

Thursday, December 04, 2008

::: SALAM 'EIDUL ADHA :::


Bismillahirrahmanirrahim. Salam wbt..Syukran wa jazakumullah khu khairan kathira cz visit my blog..Alhamdulillah, hari isnin ni 9 Zulhijjah 1429 bersamaan 8 Disember 2008, umat islam bakal menyambut satu lagi perayaan besar iaitu Hari Raya Aidildha.


Aidiladha juga diberi gelaran sebagai Hari Raya Haji kerana ianya diraikan ketika umat Islam mengerjakan salah satu dari amal ibadat yang termasuk di dalam rukun Islam yang lima iaitu ibadat Haji. Di samping itu Aidiladha juga dikenali sebagai Hari Raya Korban kerana di antara syiar semasa merayakannya adalah mengorbankan haiwan seperti unta, lembu, kambing dan kambing biri-biri didalam rangka beribadat kepada ALLAH S.W.T..

Ibadat korban ini adalah sempena memperingati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim a.s. yang sanggup menyembelih anak kesayangannya Nabi Ismail a.s. kerana taat akan perintah ALLAH S.W.T... Namun begitu berkat kesabaran serta ketaatan kedua-dua ayah dan anak ini kepada kehendak ALLAH S.W.T. maka ketika Nabi Ibrahim ingin menyembelih anaknya itu, ALLAH gantikannya dengan seekor kibas.

Jadi, sempena Hari Raya yang bakal menjelma ni, ana ingin menghulurkan sejuta kemaafan kepada antum semua. Afwan jiddan if slama ni ade sebarang kekhilafan either sengaja/x. Insyaallah esok (5 Disember) hingga 11 Disember ana akan pulang ke Yan, Kedah. Doakan perjalanan kami sekeluarga pergi n pulang dengan selamat. Syukran 'ala kulli hal wa barakallahufiQ. Minal 'Aidil Wal Faizin :)

Salam Perjuangan,
Nadirah Ahmad Azam


Read More :D

Wednesday, December 03, 2008

" Uwais Al-Qarni ": Terkenal Di Langit Tetapi Tidak Terkenal di Bumi

Bismillahirrahmanirrahim.
Salam wbt.. syukran jiddan lianna ziarah my blog.. apa kata kali ni kita menyingkap kisah sirah dan tokoh islam. Adakah anda mengenali UWAIS AL-QARNI?? jom baca artikel dibawah.. baca sampai abes yer :) Sama2 mengutip segala mutiara yg ada. BarakallahufiQ

Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang pemuda..


bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, dagunya menempel di dada selalu melihat pada tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, ahli membaca Al Qur’an dan menangis, pakaiannya hanya dua helai sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya untuk selendangan, tiada orang yang menghiraukan, tak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit.


Dia, jika bersumpah demi Allah pasti terkabul. Pada hari kiamat nanti ketika semua ahli ibadah dipanggil disuruh masuk surga, dia justru dipanggil agar berhenti dahulu dan disuruh memberi syafa’at, ternyata Allah memberi izin dia untuk memberi syafa’at sejumlah qobilah Robi’ah dan qobilah Mudhor, semua dimasukkan surga tak ada yang ketinggalan karenanya. Dia adalah “Uwais al-Qarni”. Ia tak dikenal banyak orang dan juga miskin, banyak orang suka menertawakan, mengolok-olok, dan menuduhnya sebagai tukang membujuk, tukang mencuri serta berbagai macam umpatan dan penghinaan lainnya.

Seorang fuqoha’ negeri Kuffah, kerana ingin duduk dengannya, memberinya hadiah dua helai pakaian, tapi tak berhasil dengan baik, karena hadiah pakaian tadi diterima lalu dikembalikan lagi olehnya seraya berkata : “Aku khawatir, nanti sebagian orang menuduh aku, dari mana kamu dapatkan pakaian itu, kalau tidak dari membujuk pasti dari mencuri”.

Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tak punya sanak saudara kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa. Untuk mencukupi kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk sekadar menampung kesehariannya bersama Sang ibu, bila ada kelebihan, ia pergunakan untuk membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya. Kesibukannya sebagai penggembala domba dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya, ia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.


Custom Glitter Text


Uwais al-Qarni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad SAW. yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tak ada sekutu bagi-Nya. Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya sangat menarik hati Uwais, sehingga setelah seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, kerana selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad SAW secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbarui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

Alangkah sedihnya hati Uwais setiap melihat tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah “bertamu dan bertemu” dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang ia sendiri belum. Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih, tapi apalah daya ia tak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah, dan yang lebih ia beratkan adalah sang ibu yang jika ia pergi, tak ada yang merawatnya.

Di ceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah SAW mendapat cedera dan giginya patah karena dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Kabar ini akhirnya terdengar oleh Uwais. Ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada beliau SAW, sekalipun ia belum pernah melihatnya. Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tak terbendung membuat hasrat untuk bertemu tak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, kapankah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dari dekat ? Tapi, bukankah ia mempunyai ibu yang sangat membutuhkan perawatannya dan tak tega ditingalkan sendiri, hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa. Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi SAW di Madinah. Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau memaklumi perasaan Uwais, dan berkata : “Pergilah wahai anakku ! temuilah Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang”. Dengan rasa gembira ia berkemas untuk berangkat dan tak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi.



Sesudah berpamitan sambil menciumi sang ibu, berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak kurang lebih empat ratus kilometer dari Yaman. Medan yang begitu ganas dilaluinya, tak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari, semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi SAW yang selama ini dirindukannya. Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi SAW, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah .a., sambil menjawab salam Uwais. Segera saja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata beliau SAW tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi SAW dari medan perang. Tapi, kapankah beliau pulang ? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman,” Engkau harus lekas pulang”. Karena ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemauannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi SAW. Ia akhirnya dengan terpaksa mohon pamit kepada sayyidatina ‘Aisyah .a. untuk segera pulang ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi SAW dan melangkah pulang dengan perasaan haru.

Sepulangnya dari perang, Nabi SAW langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahwa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar perkataan baginda Rosulullah SAW, sayyidatina ‘Aisyah .a. dan para sahabatnya tertegun. Menurut informasi sayyidatina ‘Aisyah .a., memang benar ada yang mencari Nabi SAW dan segera pulang kembali ke Yaman, karena ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama. Rosulullah SAW bersabda : “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.” Sesudah itu beliau SAW, memandang kepada sayyidina Ali k.w. dan sayyidina Umar .a. dan bersabda : “Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah do’a dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi”.

Tahun terus berjalan, dan tak lama kemudian Nabi SAW wafat, hingga kekhalifahan sayyidina Abu Bakar ash-Shiddiq telah di estafetkan Khalifah Umar al-Khattab. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi SAW. tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali k.w. untuk mencarinya bersama. Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, beliau berdua selalu menanyakan tentang Uwais al-Qorni, apakah ia turut bersama mereka. Diantara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sampai-sampai ia dicari oleh beliau berdua. Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka.

Suatu ketika, Uwais al-Qorni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar .a. dan sayyidina Ali k.w. mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahwa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawaban itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qorni. Sesampainya di kemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar .a. dan sayyidina Ali k.w. memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri shalatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabatan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada ditelapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi SAW. Memang benar ! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut, siapakah nama saudara ? “Abdullah”, jawab Uwais.


Mendengar jawaban itu, kedua sahabatpun tertawa dan mengatakan : “Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya ?” Uwais kemudian berkata: “Nama saya Uwais al-Qorni”. Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, ia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali k.w. memohon agar Uwais berkenan mendo’akan untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah: “Sayalah yang harus meminta do’a kepada kalian”. Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata: “Kami datang ke sini untuk mohon do’a dan istighfar dari anda”. Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qorni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdo’a dan membacakan istighfar. Setelah itu Khalifah Umar .a. berjanji untuk menyumbangkan uang negara dari Baitul Mal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera saja Uwais menolak dengan halus dengan berkata : “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi".


Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam tak terdengar beritanya. Tapi ada seorang lelaki pernah bertemu dan ditolong oleh Uwais , waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin topan berhembus dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghantam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya. Lelaki itu keluar dari kapal dan melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu. “Wahai waliyullah,” Tolonglah kami !” tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,” Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata: “Apa yang terjadi ?” “Tidakkah engkau melihat bahawa kapal dihembus angin dan dihantam ombak ?”tanya kami. “Dekatkanlah diri kalian pada Allah ! ”katanya. “Kami telah melakukannya.” “Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrohmaanirrohiim!” Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di dekat itu. Pada saat itu jumlah kami lima ratus jiwa lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami berikut isinya tenggelam ke dasar laut. Lalu orang itu berkata pada kami ,”Tak apalah harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat”. “Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? ”Tanya kami. “Uwais al-Qorni”. Jawabnya dengan singkat. Kemudian kami berkata lagi kepadanya, ”Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.” “Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membagi-bagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” tanyanya.“Ya,”jawab kami. Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdo’a. Setelah Uwais al-Qorni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membagi-bagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tidak satupun yang tertinggal.


Beberapa waktu kemudian, tersiar kabar kalau Uwais al-Qorni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafani, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafaninya. Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke pekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya. Dan Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan, “ketika aku ikut mengurusi jenazahnya hingga aku pulang dari mengantarkan jenazahnya, lalu aku bermaksud untuk kembali ke tempat penguburannya guna memberi tanda pada kuburannya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas kuburannya. (Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qorni pada masa pemerintahan sayyidina Umar)

bingkisaNurani:
Allah Akbar.. banyak sungguh tokoh islam yg belum kita terokai..
peribadi mereka smua sangat hebat dan masih adakah lagi mujahid seperti itu dizaman kini??? satu persoalan yg makin dilupakan..
TEPUK DADA, TANYALAH IMAN KITA..



Read More :D
Related Posts with Thumbnails