Followers

Wednesday, February 18, 2009

Pemergian Datuk Sedaraku -Dato' Ibrahim Hussein-

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Berita yang memeranjatkan diriku. Datuk sedaraku (Tok Ndak) iaitu Dato' Ibrahim Hussein yg juga merupakan seniman negara(pelukis) tlh kembali kerahmatullah pagi tadi kerana sakit jantung. Bondaku baru saja menelefon n beliau baru pulang dari rumah arwah di Bangsar. Moga roh nya dicucuri rahmat & ditempatkan bersama para solihin. Ameen ya rabbal 'alamin. Alfatihah.


Sebut mengenai kematian, ia menginsafkan dan mengingatkan diri ini. Acapkali kita terlupa, bahawa dunia ini sementara n akhirat adalah selamanya. Perkataan itu hanya bermain dibibir kita tanpa kita memahami makna tersirat n tersurat nya.

"CINTA DUNIA & TAKUT MATI"

Itulah penyakit paling bahaya yang telah melanda umat Nabi Muhammad S.AW kini.

Moga diriku tidak tersenarai dalam golongan tersebut.

Ya ALLAH, maaf kan diriku.

Astagfirullah (T_T)

Tiltle: Detik Kematian

Tertulis kematian
Pada suratan kehidupan
Namun hanya ALLAH yang tahu
Bilakah ajal bakal bertamu

Detiknya menghampiri
Tanpa petanda yang menanti
Bila tiba saatnya nanti
Tak siapa dapat melarikan diri

Itu hakikat dan kepastian
Hadirnya tidak pernah kita alukan
Tua dan muda, miskin dan kaya
Semua insan pasti melaluinya

Sakit dirasa tidak terkata
Tika dipisahkan jiwa dari jasadnya
Hanya amalan bisa redakan
Bebanan derita di ambang kematian

Denyutan nadi akhirnya terhenti
Bersama nafas yang tak terhela lagi
Kerana jiwa meninggalkan pergi
Pulang kembali untuk menghadap Ilahi

Dari ALLAH kita datang,
KepadaNya kita pasti pulang

Detiknya pasti tiba
Adakah kita bersedia?

Munsyeed: Inteam
Lagu/Lirik: Fridzan

Title: Menanti Di Barzakh


Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan
Tetapi Ia Sebenar Kejadian

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dibuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untuk Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan
Kini Aku Merasakan
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata

Munsyeed: Fareast
Lagu/Lirik: Ito Lara

bingkisaNurani:
Detiknya pasti tiba..Adakah kita bersedia?



Read More :D

Friday, February 13, 2009

Amrullah (Baitul Maqdis)

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Salam kepada smua pengunjung setia blog ana yg dhoif ni..
dah lebih 2 weeks ana x posting ape2..bukan pe, minggu exam katakan. Alhamdulillah, ana juga berpeluang untuk menghadari program2 SAVE GAZA disekitar serdang, kajang n bangi.


Khaibar...Khaibar... Ya Yahud. Jaisy Muhammad... Saufa Ya'ud. Hancur..Hancur Wahai Yahudi...Tentera Muhammad.. Akan kembali...

Semasa menghadiri salah satu program yg btempat di stadium sek 15 bangi, ana cukup tertarik ngan lagu AMRULLAH by Muadz. Sungguh menaikkan semangatku untuk terus berjuang di jalan Allah swt. ALLAH AKBAR!

Title: Amrullah
Munsyeed: Muadz

لا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي
عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ
لِعَدُوِّهِمْ قَاهِرِينَ
لا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ
إِلَّا مَا أَصَابَهُمْ مِنْ لَأْوَاءَ حَتَّى يَأْتِيَهُمْ أَمْرُ اللَّهِ
وَهُمْ كَذَلِكَ
قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ
وَأَيْنَ هُمْ
قَالَ ‏ ‏بِبَيْتِ الْمَقْدِسِ ‏ ‏وَأَكْنَافِ ‏ ‏بَيْتِ الْمَقْدِسِ

Maksud hadis:

Akan sentiasa ada wujud sekumpulan dari umatku yang terus menegakkan kebenaran dan tegas mendepani musuh. Tidak memudaratkan perjuangan mereka walau dipinggirkan dan dirintangi kesusahan kecuali ujian (Ilahi) sehinggalah datang ketentuan Allah. Mereka akan tetap sedemikian.

Sahabat bertanya “Di mana mereka itu?”
Baginda menjawab “Mereka berada di Baitul Maqdis dan di kawasan sekitarnya”

bingkisaNurani:
ISLAM tetap kan menang jua. ALLAH AKBAR !!!



Read More :D
Related Posts with Thumbnails