Followers

Sunday, June 28, 2009

MEE KUAH NENDA :)

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Gamba2 didalam posting ni ditujukan khas buat A.Hanief, K.Malini, K.Syida, A.Wan, A.Mukhlis n Jiah yg x balik uma :p ni mak, k.dayah, wadah n I masak. Wafa' pun sebok nak masak :)


Actually ni resepi nendaku, tok ani. Beliau telau menurunkan ilmunya pada cucu2nya. Time tu kt Yan, Kedah n ana jadi ketua chef la, ha3. Resepi yg bawah ni, ana tulis sendiri, coz bile cari kat buku resepi nenda, xde plak. So, ingat2 lupa camtu la, tapi ingat insyaallah. Then, dinner smalam, kami ramai2 masak la. Tapi rasanya, tok punye la lagi sedap. Susah nak lawan toke..hu3

MEE KUAH (MASAKAN UNTUK 40 ORANG)

BAHAN-BAHAN (A):

1- 4 SUDU KACANG TAUCU
2- 20 BIJI CILI
3- 20-25 UDANG SEGAR
4- 1 CAWAN KECIL UDANG KERING
5- 10 BIJI UBI KELEDEK
6- 10 BIJI KENTANG

BAHAN-BAHAN (B):

1- SUP TULANG (beli tulang kat kedai daging na)
2- 5 ASAM KEPING
3- AJINAMOTO (x baik utk kesihatan :p)
3- GARAM DAN (secukup rasa)
4- AIR (pandai2 la bajet ^^)

BAHAN-BAHAN (C): (Orang kedah panggil, PERKAKAS MEE)

1- BAWANG GORENG (pastikan masak sendiri, lg sedap! n minyak bawang tu simpan)
2- CILI (potong kecil n serong)
3- DAUN SUP (potong kecil2)
4- DAUN BAWANG (potong kecil2)
5- TAUHU (potong kecil)
6- TELUR REBUS (belah 4)
7- DAGING (dari sup tulang tadi)
8- LIMAU NIPIS (belah 4)
9- KENTANG REBUS (potong kecil)
10- CUCUR GORENG (potong sederhana)
11- TAUGEH (digoreng tanpa minyak, jangan lama sangat)

CARA MEMASAK:

1- BLENDER SATU PERSATU BAHAN-BAHAN A SEHINGGA LUMAT
2- ASUKKAN BAHAN-BAHAN TERSEBUT KEDALAM PERIUK
3- BUKA API DAN MASUKKAN PULA BAHAN-BAHAN B
4- BIARKAN SEHINGGA MENDIDIH
5- UNTUK HIDANGAN, MASUKKAN SEKALI BAHAN-BAHAN (C)

Sedikit petua, letakkan minyak bawang keatas mee. Tok kata nanti wangi sket. Hu3.. Yg lelaki pun leh masak. Mesti mak korang terkejut nanti. Selamat mencuba semua (^_~)









bingkisaNurani:
I sorang jer makan sket, he3. Wadah makan......... :p



Read More :D

Thursday, June 25, 2009

= AMAL JAMAIE =

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Agama Islam, tenteranya adalah pemuda.

Nabi kita, pembantu kanannya adalah pemuda.

Ashabul Kahfi, contoh sepanjang zaman itu adalah pemuda.

Pemuda adalah kekuatan.

Pemuda adalah peluang.

Pemuda adalah harapan.


Alhamdulillah. Thummalhamdulillah. Thummalhamdulillah.
Kabare sahabat2 ku? :) Ana plak kurang sihat arini, hampir seminggu. Apepun ni sume ujianNya :) Allah tidak uji hamba2Nya jika DIA tahu mereka itu sebenarnya mampu. Begitulah kasih sayang Allah pada kita :) Syukur ya Allah.

Actually baru lek program tazkiyatun nafsi. Bila muhasabah balik, sebenarnya diri ini haruslah senantiasa dididik dalam erti kata len, di "TARBIYAH" untuk terus istiQamah n thabat di jalanNya. Janganlah kita pada harini duduk bersenang lenang tanpa melakukan amal jamaie yang sangatlah dituntut dalam islam.

Oleh itu,

Apakah yg kita telah lakukan untuk ISLAM tika n saat ini? Soalan ni ana tanya pada diri ana n juga sahabat2 sekalian. Amatlah sedih skali, pabila diri sntiasa leka n alpa mengharungi duniawi yg penuh kemaksiatan ni. Kembalilah padaNya. Marilah kita teruskan perjuangan Rasulullah SAW dalam menyampaikan dakwah. Baginda begitu bersusah payah dalam menyebarkan dakwah islamiyah. Dan kita harini dapat menikmati hasilnya yang tiada tandingannya iaitu IMAN DAN ISLAM.

Adakah kita tidak mahu menyambung rantai perjuangan nabi?? Bagaimana dengan anak cucu kita jika menganggap dakwah adalah fardhu kifayah? Dakwah adalah tanggungjawab semua. Tanggungjawab kita! Kita adalah Daie lillah hita'ala insyallah.

Dan juga, janganlah kita lupa saudara2 kita di seantero dunia yg begitu bersemangat memperjuangkan agama Allah. Rasailah bersama kesakitan n kepayahan mereka. Isu di Selatan Thai. Mereka iaitu saudara seislam kita dibunuh dengan kejamya! Berputih mata sajakah? Bagaimana pula di Gaza, Afghanistan dan yang lain-lain? Doakan mereka, bantulah semampu yang mungkin.

“Barang siapa yang tidur nyenyak dan tidak mengambil peduli urusan umat Islam maka ia bukan dari golongan mereka”.
(Hadith riwayat al-Baihaqi)


Akhir kalam, bantulah ad-deen. Sebarkan dakwah islamiyah. Islam pasti kan tertegak suatu hari nanti insyaallah. MOga kegemilangan Islam kan gemilang seperti zaman Khalifah Ar-rasyidin n Sultan Muhammad Al-Fateh insyaallah. Siapakah pengganti mereka
? " Tepuk dada, tanya iman "

Wa akhiran, mari sama2 menghayati lirik 'Hanya Takdir'.


Munsyeed: Inteam
Title: Hanya Takdir

Tiada lagi yang bertanya
Tiada lagi yang peduli
Malam dan siang serupa
Tiada bulan tiada mentari

Gelap gelita di sini
Sama gelitanya hati
Hidup hari ke sehari
Esok yang indah umpama mimpi

Bebunga yang baru berputik
Berguguran di setiap detik
Di mana tanda setia saudara
Di himpit derita tiada siapa
Sedia membela
ohh ohhhh.

Biar terbatas langkah
Tiada yang menyebelahi
Demi satu amanah
Semangat membara berapi

Biar tiap ruang darah mengalir
Perjuangan tak berakhir
Bukan dia bukan kuasa
Penentu segala hanyalah takdir

Bebunga yang baru berputik
Berguguran di setiap detik
Di mana tanda setia saudara
Di himpit derita tiada siapa
Sedia membela
ohhooooo..

Biar terbatas langkah
Tiada yang menyebelahi
Demi satu amanah
Semangat membara berapi

Biar tiap ruang darah mengalir
Perjuangan tak berakhir
Bukan dia bukan kuasa
Penentu segala hanyalah takdir


bingkisaNurani:

sesuatu yang menakutkan..

umat ISLAM akan disoal oleh Allah di atas kelalaian mereka..

apa yang tersembunyi itu adalah lebih besar daripada yang dijangka..

persoalannya. .apakah yang telah AKU lakukan untuk ISLAM???



Read More :D

Friday, June 19, 2009

Lesson From Gaza To Muslimah :)

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Ahlan Wasahlan To All Guest :)




Posting kali ni ana nak ajak antum menghayati kisah seorang wanita yang cukup manthop perjuangannya, selayaknya dijadikan Qudwah Hasanah. Berkisar mengenai PALESTINE. Ya! acapkali kita terlupa kesengsaraan yang dialami oleh saudara2 seislam di seantero dunia. Kita sering dihiburkan dengan kesibukan duniawi yg bagai tiada hujung sudahnya. M0ga kisah ini dijadikan iktibar buat diri kita khususan kaumku, MUSLIMAH MU'MINAH :)

Pelajaran Dari Gaza Untuk Kaum Wanita
Sumber: http://ismaweb.net/


Puan Rasya Al Adlouni

(isteri kepada As-Syahid Dr Abdul Aziz Ar-Rantisi) adalah simbol kegigihan wanita Gaza yang telah membuktikan bahwa semangat dan kekuatan wanita yang beriman benar-benar boleh kita jadikan contoh tauladan bagi kaum wanita di negara2 umat Islam lain. Walaupun umurnya sudah 55 tahun dan kini mempunyai 20 orang cucu, beliau masih mampu berdakwah dan menyampaikan kebenaran tanpa ditimpa oleh perasaan lemah dan gentar. Marilah kita menelusuri jejak dan kekuatan wanita2 di Gaza yang sentiasa melahirkan pejuang2 dan mujahid2 yang akan membebaskan bumi Palestin dari penjajahan Israel.

Inilah kisah sebuah bangsa di atas sejengkal Tanah Suci. Penduduk Syam yang merangkumi Palestin, Lebanon, Syria dan Jordan memang penduduk yang mempunyai sifat keteguhan. Banyak peristiwa yang pernah berlaku di sana dan akan banyak lagi yang kelak akan berlaku di sana di akhir zaman ini. Semua kita harus belajar dari peristiwa ini terutama umat Islam. Semua segi harus menjadi pelajaran termasuk dari sisi kemanusiaan sebagai wanita.

Tahun baru 2009 dimulai dengan kisah duka bagi umat Islam iaitu peperangan di Gaza. Pemandangan yang sangat memilukan. Namun Allah swt menjadikan peristiwa Gaza bukan sekadar untuk menjadi tontonan television dan bualan para wartawan untuk bulan tersebut.

Apa yang kita dengar dari berita:

1. Seorang ibu dari keluarga Samouni di Gaza melahirkan anaknya di tengah-tengah suasana pengeboman.

2. Seorang wanita mengatakan: “Tidak, tanah ini milik kami, apapun yang mereka lakukan tanah ini milik kami, kami akan tetap menentang mereka (Yahudi).”

3. Seorang wanita muda pergi ke kedai roti untuk membeli roti dan terpaksa beratur berjam-jam di tengah-tengah ledakan bom di Gaza. Ketika ditanya oleh wartawan mengapa ia tetap pergi ke kedai roti padahal ia dalam keadaan tidak selamat, ia menjawab: “Tinggal di rumahpun kami dibom sedangkan saya perlu membeli roti untuk keluarga di rumah, jadi saya perlu laluinya juga. kita hanya mati sekali.”

4. Selama 22 hari perang, Israel berjaya membunuh 600 orang anak-anak Gaza dari lebih 1,300 mangsa yang meninggal, tapi selama masa itu pula lahirnya 3,500 bayi baru. Ramai wanita Gaza yang melahirkan kembar samada kembar dua atau kembar tiga.

Sungguh luar biasa, hanya sehari sesudah kedua pihak menyatakan gencatan senjatanya masing-masing, polis lalu lintas sudah bertugas di jalan-jalan di Gaza, bahkan sekolah dibuka kembali kurang dari seminggu sesudah itu. Para murid saling menyapa ketika pertama kali berjumpa: “Hai kamu masih hidup ya?”

Wilayah ini sudah tidak mempunyai bangunan parlimen, tidak mempunyai balai polis (walaupun anggota polisnya bertugas) dan seluruh bangunan pemerintah sudah hancur dibom bahkan masjid-masjid dan hospital serta sekolah tidak luput dari pengeboman.

Infrastrukturnya boleh dikatakan sudah hancur tetapi ternyata struktur masyarakatnya tidak hancur, sistem sosialnya tidak terhapus bersama bangunan-bangunanny a. Solat berjamaah tetap dilaksanakan di tengah-tengah hujan bom di antara runtuhan bangunan dan masjid. Bahkan masjid mengumpulkan dana dari sebahagian jama’ah yang masih mempunyai sesuatu untuk disumbangkan kepada jiran tetangganya yang lebih memerlukan. Inilah sebuah bangsa yang mempunyai daya tahan yang amat tinggi.

Jangan lupa, sebelum peperangan, Israel sudah mencekik Gaza dengan sekatan selama hampir 2 tahun dan itu menyebabkan semua penduduk Gaza mengalami kekurangan makanan kerana sukarnya untuk mendapatkan bahan makanan di samping harganya yang melambung tinggi.

Dengan berita-berita seperti di atas kita telah mendapatkan gambaran betapa anak-anak Palestin dari generasi ke generasi telah ditempa oleh ujian berat dengan pelindung mereka yang tetap teguh yang terdiri dari para ibubapa terutama para ibu yang tetap menggenggam prinsip kesabaran di tengah-tengah ujian yang amat berat itu.

Kita boleh meninjau beberapa kriteria yang menambah kesabaran mereka iaitu:

1. Tidak lemah mental mereka
2. Tidak lemah penampilan mereka
3. Tidak lemah aktiviti mereka

Dari berita-berita yang diterima, para wanita Gaza tidak lemah mental mereka dan tidak akan mengalah kepada penjajah Israel, di mana kebanyakan mereka berpandangan bahwa perjuangan menentang penjajahan tetap akan diteruskan. Tidak ada yang gementar ketakutan ketika mendengar deruan pesawat pengebom di atas kepala mereka. Jika ditanya, mereka berkata dengan nada tegas bahwa mereka tidak takut kepada tentera Israel dan akan melawan dengan senjata alat dapur, jika berhadapan secara terus. Inilah di antara tanda tidak wujudnya kelemahan mental di kalangan mereka.

Selain itu mereka tidak lemah penampilan di mana nampak jelas bahwa mereka tetap tegak ketika diwawancara oleh para wartawan, bahkan mereka masih boleh menyuarakan kekecewaan mereka kepada para pemimpin Arab yang tidak membantu mereka. Bahkan ada yang menunjukkan tangan ke arah kamera. Sikap tubuh mereka jelas menunjukkan bahwa mereka tidak lemah penampilan walaupun sesetengahnya dalam keadaan cedera dan menanggung kesakitan.

Mereka juga tidak lemah dalam aktiviti mereka di mana walaupun tersisa sedikit kesempatan, mereka terus menjalankan aktiviti mereka samada ke pasar berjual beli, memakamkan ahli keluarga dan kerabat sehingga sempat pula bersilaturahim sesama saudara mereka di pasar. Di tengah-tengah aksi pengeboman, mereka sanggup beratur untuk membeli roti dengan mempertaruhkan nyawa mereka. Bahkan ada seorang ibu yang melahirkan anak di tengah-tengah pengeboman dengan hanya dibantu oleh ibunya dengan menggunakan lilin di malam hari.

Berikut adalah beberapa kesimpulan yang dapat dibuat:

1. Wanita Gaza adalah wanita yang sabar, ujian apapun yang menimpa tidak membuatkan mereka gentar ketakutan berbeza dengan wanita Yahudi di Selatan Israel yang sehingga perlu dibawa ke hospital kerana “stress” atau tekanan mental menghadapi roket2 Hamas.

2. Ketabahan mereka ternyata didasari oleh iman dan ketaqwaan kepada Allah swt. Kita melihat mereka mengekang perasaan kesedihan mereka dengan berdoa mengangkat tangan kepada Allah swt mengutuk kekejaman Israel ketika menghadapi keadaan di mana rumah mereka hancur dan ahli keluarga yang terkorban.

3. Kuatnya keganasan dan permusuhan Yahudi justeru membuatkan mereka tetap tegak, teguh dan menentang. Penentangan wanita Gaza bukan dengan mengangkat senjata, tetapi dengan menunjukkan keteladanan dalam sikap berani menghadapi kenyataan peperangan yang keras dan kejam ini di hadapan anak-anak mereka.

Nampak dari raut wajah mereka yang meskipun terurai dengan airmata tapi tetap berwajah tegar manakala anak-anak mereka menatap setiap bentuk bahasa badan ibu-ibu mereka.

Pendidikan apa lagi yang terbaik dan paling efektif selain dari pendidikan menzahirkan keteladanan dalam kesabaran?.

Cubalah kita amati bahasa tubuh mereka ketika diwawancara oleh para wartawan, baik semasa perang mahupun sesudahnya di mana keadaan mereka cukup tenang ketika menceritakan pengalaman mereka.

Kaum wanita di Gaza tidak sesekali menyukai peperangan, namun jika peperangan merupakan takdir bagi bangsanya, kaum wanitalah yang memikul beban berat sebagai mangsa korban. Merekalah yang pertama sekali merasakan sukarnya hidup seharian di tengah-tengah suasana perang bermula dari persoalan mencari keperluan sehari-hari hingga kepada usaha menenangkan anak-anak mereka yang ketakutan.

Belum lagi ditambah dengan jumlah mangsa korban utama sebagaimana di Gaza ini kerana senjata perang Israel sentiasa mengejar wanita dan anak-anak walaupun di tempat-tempat penginapan mereka..

Bagi bangsa yang terjajah dan dizalimi seperti ini, masa depan bangsanya terletak di bahu mereka. Kaum wanita Gaza tidak seharusnya menunjukkan kelemahan mental, ketakutan yang menimbulkan perasaan menyerah kepada musuh atau kelemahan aktiviti yang menyebabkan mereka tidak lagi dapat bergerak menjalani kehidupan mereka.

Jika sikap-sikap kelemahan tersebut yang dilihat oleh anak-anak mereka pada hari ini, maka kita dapat bayangkan bahwa dalam masa 10 tahun ke hadapan, wilayah yang sekarang ini bernama Gaza mungkin akan berdirinya bandar-bandar pelancongan Israel dengan nama Yahudi sebagaimana nama Ashdod, Ashkelon, Sderot, Kiryat Shimona dan lain-lain.

Ini kerana jika mereka (kaum wanita Gaza hari ini) lemah, maka anak-anak mereka akan tumbuh menjadi penakut dan mempunyai sikap mudah menyerah tetapi Alhamdulillah sekarang mereka tetap teguh dan InsyaAllah sampai hari Qiamatpun bangsa Yahudi tidak akan dapat merasa tenang dengan kezalimannya kerana akan sentiasa ada yang menentang mereka dari satu generasi ke generasi Palestin yang baru.

Inilah yang seharusnya kita belajar daripada mereka.



Read More :D

Wednesday, June 03, 2009

++ TAG 4 n TAG 5 ++

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

*** TAG 5 ni min ukhti Jamilah :) ***

Peraturannya:
Sahlan ginddan2.. Mai check this out..
Perkara2 yang perlu anda lakukan ialah:

1) Copy gambar amal Islam di bawah. Copy satu post ni pun tak ape. Mudah dan menjimatkan masa. harapnye gitu..



2) Kemudian pilih 10 orang sahabat anda dan wajibkan mereka melakukan perkara yang sama. Ingat! 10 orang tahu? Labih2, lagi bagus. Terlebih? Jangan melampau sudah. Hu2.. Calon2 dan pemenangnya: smua muslimah yg berada dalam list :: اخوات ::

*** TAG 4 ni pula min cik murni izar:) ***

1. kalau anda jadi orang terkaya didunia?
Infak kan untuk ISLAM tercinta :)

2. Kalau anda jadi orang terseksi didunia?
Seindah hiasan WANITA SOLEHAH :)

3. kalau anda perlu terjun tingkat ke-100 untuk membuktikan cinta anda?
Cintaku pada ALLAH & RASUL melebihi segala-galanya..

4. kalau orang kata blog awak teruk nak m*mp*s?

Perbaiki diri.

5. kalau keluarga anda yang menentukan teman hidup anda

Pilih lah yang beriman..

6. kalau tiada lagi hari esok?
Pada RABBUL'IZZATI daku berserah

7. kalau orang yang anda benci berada didepan anda ?

Assobru minnal iman

8. kalau anda berpeluang masuk Fear Factor dan makan benda2 pelik?

Saya makan nasi jerk la :p

9. kalau ibubapa anda tiada pada pagi esoknya?
Redha dgn Qada' n QadarNYA

10. kalau anda berjumpa dengan orang artis/selebriti yang paling anda minati. nyatakan nama artis/selebriti tersebut

Moga bpeluang bjumpa dengan Rasullullah diakhirat sana..amen33

11. kalau diberi lesen untuk membunuh, siapa yang akan anda bunuh?
nyamuk :p

12. kalau orang kata anda kacak/cantik ?

Allah lah yg menciptakan segala :)

13. kalau anda ada penyakit AIDS pada usia yang muda?

Nauzubillah min zalik

14. kalau anda terpaksa mengorbankan cinta anda untuk orang lain?

Cinta ALLAH dulu yer :)

15. kalau anda memenangi anugerah? dan anugerah apa yang anda inginkan?

Mengidamkan firdausi. Layak kah diriku?? (T_T)

16. kalau anda berpeluang mengahwini bangsa asing, bangsa asing mana yang anda inginkan?

............

17. kalau anda terpaksa berpisah dengan orang tersayang?

Bertemu berpisah kerana ALLAH

18. kalau ramai yang tidak puas hati dengan anda kerana mereka cemburu dengan anda?
Think Positive.

19. mengenai orang yang tag kamu ini;
Cik Murni Izar. Org nyer kreatif lagi inovatif. Bakal NURSE. Ma'ataufiq wannajah mughny!

20. saya tag mereka pula.

nak TAG sape yer? hu3, have a nice day sume :)

dat all. Wa akhiran, kullu 'amun wa antum bikhoir insyaallah



Sedihku sakitku ku terima
Ku rela ku pasrah jalanku
Ini suratan aku dicoba
Demi rahmat-Mu ku memohon

Yaa Allah redhai ketulusan hati
Yaa Allah beri aku ketabahan

Yaa Allah aku sanggup berkorban
Demi rahmat-Mu Yaa Allah

Yaa Allah ridhoi ketulusan hati
Yaa Allah beri aku ketabahan
Yaa Allah aku sanggup berkorban
Demi rahmat-Mu Yaa Allah


bingkisaNurani:
Ku dambakan Mardhotillah. عيش عزيزا اومت شهيدا


Read More :D
Related Posts with Thumbnails